RICARDO KAKA


Ricardo Izecson dos Santos Leite (lahir di Brasilia, 22 April 1982; umur 30 tahun), lebih dikenal dengan nama Kaká, adalah seorang pemain sepak bola asal Brasil yang kini membela klub Real Madrid (bergabung tahun 2009; sebelumnya pada 2003-2009 di AC Milan). Kaká umumnya bermain di posisi gelandang serang ataupun penyerang. Ia dikenal mempunyai dribble yang sangat baik serta umpan-umpan yang akurat. Tinggi badannya ialah 186 cm.

Kaká dilahirkan di Brasília, Brasil pada tanggal 22 April 1982, ia merupakan anak dari pasangan Simone Cristina dos Santos Leite dan Bosco Izecson Pereira Leite. Kaká mempunyai adik laki-laki, Rodrigo, yang dikenal sebagai Digao, yang mengikuti langkahnya bermain bola di italia.
Nama panggilannya Kaká, diambil dari bahasa aslinya, Bahasa Portugis, yang diucapkan seperti ejaannya, dengan penekanan pada suku kata kedua yang ditandai dengan aksen. Itu biasa dipakai untuk menyingkat nama "Ricardo" di Brasil, bagaimanapun juga, Kaká mendapatkan nama panggilannya dari adiknya, Rodrigo, yang tidak bisa mengucapkan kata "Ricardo" ketika mereka masih kecil. Rodrigo memanggil kakaknya "Caca" yang kemudian berganti menjadi Kaká. Di Eropa ia dikenal dengan pamnggilan RickyKaka.
Pada bulan September 2000, di usia 18 tahun, Kaká mengalami ancaman pada kariernya dan kemungkinan patah tulang belakang yang menyebabkan lumpuh sebagai akibat dari sebuah kecelakaan kolam renang. Hal yang terburuk tidak terjadi dan Kaká pulih sepenuhnya dari insiden itu. Dia bersyukur kepada Tuhan atas kesembuhannya dan sejak saat itu ia menyumbangkan penghasilannya untuk Gerejanya. untuk itulah setiap kali ia mencetak gol tangannya selalu di arakan ke atas, bertanda rasa terimah kasih kepada Tuhan.Begitupun bajunya,di balik baju olahraganya ada baju dengan tulisan seperti I belong to Jesus dan sebagainya. Tulisan itu biasanya ditunjukkan sesudah mencetak gol atau saat akhir pertandingan di stadion.

Karir Sepak Bola di AC Milan
Kaká menandatangani kontrak dengan São Paulo pada usia 15 tahun dan memimpin tim juniornya pada kemenangan ‘Copa de Juvenil’. Ia memulai debutnya di São Paulo FC tahun 2001 ketika di berusia 18 tahun. Pada musim pertama, ia mengoleksi 12 gol dalam 27 pertandingan dan 10 gol dalam 22 pertandingan di musim berikut. Pada usia 17 tahun, ketika ia masih dalam tim junior, Sao Paulo berniat menjual Kaká ke tim dari Liga divisi 1 Turki, Gaziantepspor. Transaksi tidak terjadi, karena manajer Gaziantepspor, Nurullah Sağlam, dan dewan pengurus tim itu menolak untuk membayar $1.5m untuk pemuda 17 tahun itu. Setelah bergabung dengan tim senior São Paulo FC, penampilan Kaká menarik perhatian klub-klub Eropa.
Dia bergabung dengan AC Milan(Satu paket dengan adiknya,digao) dengan bayaran US $8.5 m, jumlah yang dianggap sedikit oleh pemilik klub Silvio Berlusconi. Dalam sebulan, ia telah masuk ke dalam tim utama dan sejak saat itu pula ia menjadi starter. Debutnya di Serie A adalah ketika Milan bertandang melawan AC Ancona, menang 2-0. Dia menghasilkan 10 gol dalam 30 pertandingan pada musim itu, memenangkan Serie A dan Piala Super Italia.
Kaká adalah bagian inti dari lima orang pemain tengah pada musim 2004-2005, biasa bermain dalam posisi penyerang bayangan di belakang striker Andriy Shevchenko. Dia mengoleksi 7 gol dalam 36 pertandingan liga dan juga memenangkan Piala Super Italia bersama dengan klubnya. Milan meraih posisi kedua setelah Juventus di Serie A dan dalam partai final dengan Liverpool pada adu penalti di Liga Champions.
Salah satu gol Kaká yang sangat menakjubkan adalah ketika melawan Fenerbahce SK di pertandingan pertama AC Milan dalam Piala/Liga Champions 2005-06, Rossoneri menang 3-1. Gol itu membuatnya disamakan dengan Diego Maradona, karena Kaká memulai larinya dari tengah lapangan dan melewati tiga ganjalan sebelum memasuki daerah penalti dan menyelesaikannya dengan shot rendah di bawah kiper Fenerbahçe, Volkan Demirel.
Pada 9 April 2006, ia membuat tiga gol pertamanya dalam pertandingan melawan Chievo Verona. Ketiga golnya dihasilkan pada babak pertama. Pada 2006, Real Madird menunjukkan ketertarikannya menggaet bintang 25 tahun ini, tetapi Milan dan Kaká menolak untuk menjual. Kaká telah menandatangani perpanjangan kontrak dengan Milan hingga 2011.
AC MILAN CHAMPIONE 2007
Pada 1 November 2006, AC Milan lolos babak penyisihan Piala/Liga Champions setelah Kaká membuat tiga gol yang membantu timnya menang 4-1 melawan RSC Anderlecht. Ini adalah tiga gol keduanya di Milan dan tiga gol pertamanya di kompetisi Eropa. Tahun 2006/2007 adalah puncak karir kaka di AC Milan, dia menjelma menjadi pemain tengah yang sangat mematikan. Membuat Gol indah pada semifinal leg 1 di old traford melawan Manchester United, dan kemudian menyumbang 1 gol pada leg kedua yang membuat AC Milan unggul agregat 5-3 dan membawa AC Milan lolos ke partai final untuk bertemu dengan Liverpool. AC Milan menang 2-1 atas Liverpool berkat 2 gol F. Inzaghi. AC Milan juara untuk ke 7 kalinya. Pada Tahun itu juga, Kaka meraih Ballon d'Or dan Pemain terbaik Dunia versi FIFA.

video




BIG FIVE LEGEND OF AC MILAN

1. Nelson Da Jesus Silva

Dibeli pada tahun 1999, setelah dipinjamankan ke Swiss dan ke Brasil, Nelson Dida kembali ke Milan pada 2002, dan kaki tangan dari cedera Abbiati, membuat kesempatan langsung sebagai seorang penjaga gawang utama. Puncak karirnya adalah pada malam bersejarah final melawan Juventus di Manchester pada 2003, mengakhiri pertandingan adu penalti. Dida parries tiga dan memberikan gelar Champions keenam AC Milan. Dijuluki oleh fans "Admiral" (sebagai pahlawan Inggris terkenal), Nelson menang dengan AC Milan di Liga Athena 2007, menegaskan sekali lagi protagonis. Untuk piala dimenangkan oleh klub Rossoneri juga akan menambahkan liga, Piala, Italia, sebuah Super Italia Cup, dua Piala Super Eropa dan Piala Dunia Dengan 302 penampilan di 10 musim bersama Milan, Nelson Dida dari fans Milan dikenang sebagai salah satu yang paling kuat kiper dalam dekade terakhir.








2. Franco Baresi

Dalam sejarah sepak bola Italia beberapa pemain dapat dianggap sebagai pembawa kesuksesan nyata bagi tim mereka, dan Franco Baresi adalah pemain yang membawa kesuksesan nyata untuk AC Milan. Debutnya bersama Rossoneri adalah selama musim 1977/78; setahun kemudian, pada usia delapan belas tahun, ia memenangkan Liga pertamanya. Dia tetap dengan AC Milan meskipun masalah Club selama tahun 80-an terus datang. Dalam era Berlusconi dengan kedatangan Mr Arrigo Sacchi, Baresi menjadi sweeper terkuat di dunia, pemimpin dan kapten tim yang disebut "The Invincible", yang tidak tahu lawan, antara akhir 80-an dan 90-an. Baresi memimpin pertahanan yang tak dapat diatasi dengan Paolo Maldini, Billy Costacurta dan Mauro Tassotti. Ia memenangkan lima gelar Liga lainnya dan yang paling penting Champions tiga UEFA Champions dan dua Piala Eropa / Amerika Selatan. Sweeper dengan kecenderungan ofensif, Baresi telah memainkan 719 pertandingan resmi dengan jersey rossonera. Dia meninggalkan sepakbola pada Oktober 1997; AC Milan mempensiunkan nomor punggung jersey 6 untuk menghormatinya.





3. Cesare Maldini


Nama keluarga Maldini telah dikenal terkait dengan cerita AC Milan sejak musim 1954/55 ketika Cesare menjadi bagian dari pertahanan Rossoneri setelah bermain untuk Triestina. Pertama dia benar kembali tapi segera ia membuat langkah ke jantung pertahanan dan akhirnya bermain sebagai sweeper untuk klub di mana ia memenangkan pertama Liga Champions sebagai kapten di 1963. Dia memiliki teknik yang hebat dan berdiri keluar dari banyak rekan satu timnya untuk kelasnya pada bola dan kemampuan membaca permainan. Dia memenangkan Liga Champions, empat gelar Liga dan Piala Latin. Setelah karirnya sebagai pesepakbola berakhir ia kemudian menjadi seorang pelatih sebuah klub internasional.













4. Carlo Ancelotti

Karir sepak Carlo Ancelotti dimulai pada musim 1976-1977 di Parma ketika ia hanya 18 tahun. Bakat muda dari Reggiolo tidak membuang-buang waktudan langsung  menunjukkan potensi yang besar. Carlo membuat debut Serie A pada 16 September 1979 di Roma-Milan, yang pertama dari banyak permainan di mana Ancelotti menunjukkan kelasnya sebagai pemain tengah. Pada tahun 1985 ia menjadi kapten klub dari ibukota, di mana ia memenangkan satu Scudetto dan empat Piala Italia dalam delapan tahun. Pada tahun 1987 ia ditandatangani oleh AC Milan. Itu adalah awal dari era Berlusconi sebagai presiden Milan dan Arrigo Sacchi adalah orang yang bertanggung jawab. Ancelotti adalah salah satu pemimpin dari sisi Milan yang terus mendominasi akhir tahun 80-an dan awal tahun 90-an. Rossoneri menang di Italia dan Eropa, memenangkan dua Scudettos, dua Piala Eropa, dua Piala Super Eropa dan satu Piala Super Italia. Cedera lutut Persistent menghentikannya dari mampu tampil konsisten sehingga pada tahun 1992 Ancelotti memutuskan untuk mengakhiri karirnya pada usia hanya 33. Ia melakukannya dalam gaya di depan fans tuan rumah dengan gol melawan Verona. Keberangkatannya dari klub tidak berlangsung lama namun dari Milan namun. Hanya sembilan tahun kemudian, pada November 2001 ia menjadi pelatih Rossoneri setelah mantra dengan Reggiana, Parma dan Juventus. Mengambil alih dari Fatih Terim, itu adalah awal dari sebuah periode sukses bagi klub, terutama di Eropa. Pada tahun 2003 mereka memenangkan Liga Champions di Old Trafford melawan tim mantan Ancelotti, Juventus. Sebuah Piala Italia diikuti dan Supercup Eropa melawan Porto di awal musim berikutnya, yang berakhir dengan gelar liga lain dibawa ke San Siro. Rossoneri mengalahkan Roma di depan 80.000 orang beriman klub. Pada tanggal 23 Mei 2007 ia menambah satu trofi Liga Champions di Athena melawan Liverpool. Piala terakhir dalam masa tahun delapan adalah Supercup Eropa dan Piala Dunia Klub menang di Yokahama. Hanya Nereo Rocco telah bertugas dari Milan untuk game lebih dari Ancelotti 420.



















5. Paolo Maldini

Menjadi salah satu pemain yang hanya membela satu klub, yaitu AC Milan, dari seorang anak legenda, menjadi legenda hidup AC Milan. Torehan gelar terbanyak untuk AC Milan, P. Maldini menjadi center beck terbaik sepanjang masa. 7 scudetto, 5 supercoppa italy, 1 Coppa italy, 5 gelar Liga champions, 5 super eropa, 3 piala dunia antar klub sudah cukup membuktikan kapasitas Maldini sebagai legenda terbesar AC Milan sepanjang sejarah. Memulai debut 21 januari 1985, melawan Udinese dengan skor 1-1, tampil sebanyak 902 kali dengan mencetak 33 gol. dan pensiun pada tahun 2010.

JERSEY AC MILAN



Merah dan hitam adalah warna yang mewakili klub sepanjang sejarah. Mereka dipilih untuk mewakili 'semangat berapi-api (merah) dan lawan para pemain takut untuk menantang tim (hitam). Rossoneri, banyak digunakan julukan tim, secara harfiah berarti "merah & kulit hitam" dalam bahasa Italia, mengacu pada warna garis-garis di jersey-nya.
Julukan lain yang berasal dari warna klub itu adalah Iblis. Gambar dari setan merah digunakan sebagai logo Milan pada satu titik dengan Golden Star untuk Keunggulan Sport yang terletak di sebelahnya. Sebagaimana biasanya di sepak bola Italia, bintang di atas logo diberikan kepada klub setelah memenangkan 10 liga judul, pada tahun 1979. Selama bertahun-tahun, lencana Milan hanyalah Bendera Milan, yang semula bendera Saint Ambrose. Para lencana modern yang digunakan hari ini merupakan warna klub dan bendera Comune di Milano, dengan singkatan ACM di bagian atas dan tahun dasar (1899) di bagian bawah.
Celana pendek putih dan kaus kaki hitam biasanya dipakai sebagai bagian dari strip rumah. Strip jauh Milan selalu benar putih. Hal ini dianggap baik oleh fans dan klub untuk menjadi strip beruntung di final Liga Champions, karena fakta bahwa Milan telah memenangi enam dari delapan final di semua strip putih (kehilangan hanya untuk Ajax pada 1995 dan Liverpool tahun 2005) , dan hanya memenangkan satu dari tiga dalam strip rumah. Strip ketiga, yang jarang digunakan, perubahan tahunan, yang kebanyakan hitam dengan hiasan merah di musim terakhir.


Bila dihitung berdasarkan total banyaknya gelar, maka Milan adalah salah satu klub tersukses di Italia, dengan total raihan gelar juara lebih dari 29 tropi dan menjadi terbanyak kedua setelah Juventus (40 tropi domestik). Milan juga menjadi klub tersukses di dunia bersama Boca Juniors, dengan rekor 14 trofi konfederasi (UEFA-Eropa) dan 4 trofi dunia. Ditambah lagi, Milan juga memakai Lambang Penghargaan UEFA di seragam mereka karena memenangi lebih dari lima gelar Liga Champions. Dengan 7 kali juara Liga champions, AC Milan berhak memakai badge of honour pada jerseynya dengan angka 7 di dalamnya. Hanya ada 5 tim yang berhak mengenakan badge of honour, yaitu Real Madrid (9), AC Milan (7), Liverpool (5), Bayer Munchen (4), Ajax Amsterdam (4).


Satu lagi yang unik pada jersey AC Milan, AC Milan sejak tahun 2007 akhir desember, mendapatkan penghargaan dari FIFA, setelah sebelumnya penghargaan tersebut dimiliki oleh Boca Juniors, yaitu tulisan di bawah logo "IL CLUB  PIU TITOLATO AL MONDO", yang artinya klub paling sukses, dihitung oleh torehan gelar internasional terbanyak, sebanyak 18 kali, 14 gelar benua, 4 gelar dunia. Milan juga mengenakan bintang tanda bahwa mereka memenangi lebih dari 10 gelar Seri A. Saat ini (2012) 18 gelar, sisa 2 gelar lagi untuk menjadi dua bintang. FORZA MILAN!

SAN SIRO


Sebuah hadiah dari Pirelli

Stadion San Siro (dinamai berdasarkan seorang Santo yang mendapatkan sebuah kapel di pinggir kota ini) merupakan hadiah dari presiden Milan Piero Pirelli (menjabat dari 1909 selama 20 tahun) buat 'Milan-nya’. Stadion ini dibangun dalam waktu hanya 13 dan setengah bulan berkat kerja keras 120 pekerja bangunan.  Total biaya pembangunannya mencapai 5 juta lira yang nilainya saat ini sama dengan 4,5 juta euro. 

Stadion ini didesain oleh Ulisse Stacchini, arsitek yang punya karya besar seperti Stasiun Pusat Milan, dan insinyur terkenal, Alberto Cugini.

Peresmian
San Siro didesain berdasarkan stadion model Inggris, hanya untuk sepakbola dengan empat tribun yang berkapasitas 35.000 penonton. Stadion itu dibuka pada 19 September 1926, saat Inter mengalahkan Milan 6-3. Pertandingan liga pertama di stadion ini dimainkan pada 19 September 1926 saat Milan kalah 1-2 dari Sampierdarenese sementara laga internasional pertama dimainkan pada 20 Februari 1927 di mana Italia imbang 2-2 dengan Cekoslowakia. Hingga akhir tahun 1945, San Siro hanya menjadi properti eksklusif Milan sementara Inter memainkan laga kandang mereka di Arena di pusat kota. Sejak saat itu “Teater Sepakbola” ini telah mengalami banyak renovasi hingga terciptanya monumen sepakbola seperti sekarang.

Perluasan pertama
Milan menjual stadion ini ke dewan kota pada 1935 dan tiga tahun kemudian dibuat keputusan untuk memperluas tribun. Sepakbola semakin menjadi fenomena masal sehingga San Siro harus diperluas untuk memenuhi tuntutan itu. Arsitek Rocca dan Insinyur Calzolari diberi tugas itu dan mereka memanfaatkan struktur yang sudah ada yang mendukung interiornya untuk membangun lereng eksternal untuk memudahkan akses ke stadion. Pada 1952, kapasitasnya ditargetkan 150.000 penonton, tapi setelah diskusi dengan dewan kota jumlah itu ditolak. Setelah menghabiskan 5,1 juta lira untuk memodernisasi stadion, peresmian dilakukan pada 13 Mei 1939 saat Italia imbang 2-2 dengan Inggris. Jumlah pemasukan dari penjualan tiket untuk laga itu mencapai 1,2 juta lira.

Pengembangan kedua
Pekerjaan untuk perluasan kedua stadion tersebut dimulai pada 1954 dan 12 bulan kemudian, pada 26 Oktober 1955, stadion itu dibuka dengan kapasitas 85.000 penonton. Set lampu sorot pertama dipasang pada 1957 dan yang diikuti pemasang papan skor elektronik pada 1967. Lampu-lampu sorot itu dimodernisasi pada 1979 saat level kedua dibangun. Stadion utu kemudian secara resmi diganti namanya sebagai penghormatan terhadap Giuseppe Meazza, pemain Inter dan Milan yang terkenal pada 1930 dan 1940-an, pada 3 Maret 1980. Pada 1986, level pertama menjadi sektor tempat duduk bernomor dan berwarna. Tribun utama berubah menjadi merah, tribun di sekitarnya dan menghadap ke sana diwarnai jingga, tribun utara di belakang gawang diwarnai hijau dan tribun selatan tempat para fans Milan berkumpul diberi warna b ru.

Ring Ketiga
Menyambut Piala Dunia 1990 Kotapraja Milan memutuskan untuk memugar stadion “Meazza” setelah mereka menolak usulan untuk membangun stadion baru dengan alasan biaya tinggi dan waktu terbatas. Usulan pertama adalah mendesain proyek futuristik dan menakjubkan: pembangunan ring ketiga dan atap untuk menaungi semua penonton. Proyek yang didesain oleh Arsitek Giancarlo Ragazzi, Arsitek Enrico Hoffer dan Insinyur Leo Finzi, ini adalah pembangunan ring ketiga di tribun yang bertumpu pada tiang independen yang didesain disekitar bangunan stadion. Struktur ring kewtiga yang baru ini bertumpu pada 11 menara silinder yang dibuat dari beton. Menara-menara ini juga menyediakan akses ke tribun dan berbagai layanan dan berdiri terpisah dari bangunan yang sudah ada. Empat dari menara ini juga menopang balok-balok atap. Untuk memberikan kenyamanan maksimal, semua tempat duduk baru bersifat ergonomis, diberi nomor dan diwarnai dengan empat warna berbeda untuk menunjukkan empat sektor utama di stadion. Ke-85.700 penonton dinaungi oleh atap melengkung yang terbuuat dari polikarbon. Setelah itu dipasang sebuah sistem drainase baru dan pemanas dan sebuah sistem lampu sorot. Pada 8 Juni 1990 stadion itu menggelar upacara pembukaan Piala Dunia dengan pertandingan perdana Argentina lawan Kamerun. Sejak itu “Scala del Calcio” menjadi ajang gairah jutaan fans. Pada musim panas 2008, untuk memenuhi standar baru UEFA, kapasitas stadion telah menjadi 80.018 penonton.

Figur
Untuk merampungkan bangunan ini dibutuhkan 10.000 kwintal semen, 3500 meter kubik pasir dan 1500 kwintal besi. Untuk menandai lapangan dibutuhkan 80kg kapur untuk menggarisi dimensi dengan panjang 105 meter dan lebar 68 meter. Balok-balok pembatas berjumlah 204 masing-masing dengan panjang 296 meter dan berat 1100 dan 2000 ton. Atapnya dilengkapi dengan 256 lampu sorot yang memancarkan sinar 3500 watt. Untuk membangun konstruksi utama dipasang dua mesin derek setinggi 64 meter. Di dalam stadion terdapat sejumlah pintu keluar darurat dan sebuah elevator servis dengan kapasitas berat 1000 kg. Stadion San Siro terletak di seberang lintasan balap kota dan 6 kilometer dari pusat kota Milan.


Tak hanya sepakbola
Stadion San Siro adalah simbol kota Milan (seperti Scala dan Duomo) dan bangunan ini terkenal tak hanya untuk sepakbola, tapi juga event-event besar lainnya yang mengukir sejarah. Contohnya pertandingan tinju antara Duilio Loi dan Carlo Ortis (1 September 1960), duel ulangan dari perebutan gelar juara dunia kelas welter junior. Ada 53.043 orang saat itu, 8 ribu di antaranya berada di dekat ring tinju. Pertarungan itu dimenangi oleh petinju Italia, Loi dan menghasilkan 130 juta lira. Stadion itu juga juga pernah digunakan untuk menggelar konser musik. Bob Marley (27 Juni 1980) menampilkan aksinya di Tribun Utara. Ada 90 ribu orang yang datang menyaksikan pemusik jamaika itu. Pemandangan serupa saat pertunjukkan Bruce Springsteen (1985). Tribun Merah pernah digunakan untuk menggelar event disko terbuka. Kini, di bawah Tribun Selatan, ada sebuah museum yang menampilkan semua sejarah A.C. Milan dan Inter F.C. lewat memorabilia dari orang-orang yang membuat sejarah itu. Stadion itu dikunjungi oleh 50 ribu orang saat tak ada pertandingan. Sejak 1 Juli 2000 San Siro diurus bersama oleh A.C. Milan dan Inter F.C.



  Musium San Siro

Museum San Siro, satu-satunya di Italia yang didirikan di dalam sebuah stadion, diresmikan pada 5 Oktober 1996. Diawali dari koleksi pribadi dan secara konstan diperkaya dengan benda-benda baru, museum ini menceritakan kisah dari Inter Milan dan AC Milan lewat serangkaian memorabilia unik: kaos-kaos bersejarah (dari Rivera ke Mazzola, dari Pele ke Maradona, darri Zidane ke Crujiff), piala dan trofi, bola, sepatu, benda-benda seni, berbagai jenis cendera mata yang telah menembus legenda sepakbola, tapi terutama hati para fans sepakbola.
Di ruang bioskop di dalam museum menayangkan sebuah film menarik tentang Milan, Inter dan sejarah stadion San Siro: cuplikan momen-momen tentang para pemain hebat yang telah merumput di panggung prestisius itu. Untuk bertemu dengan para juara, di sebuah ruangan di dalam museum, anda bisa melihat 24 patung dengan tinggi sesungguhnya dari Zenga, Bergomi, Facchetti, Mazzola, Suarez, Vieri, Zanetti, Matthaus, Meazza, Picchi, Rummenigge, Herrera, Cudicini, Gullit, Van Basten, Rijkaard, Liedholm, Nordahl, Cesare dan Paolo Maldini, Baresi, Rivera, Trapattoni, Rocco: satu cara unik untuk menghidupkan kembali kenangan-kenangan terbaik.
Saat stadion ini tak digunakan untuk event apa pun, anda juga bisa melakukankunjungan ke sudut –sudut di San Siro yang selalu ingin anda lihat. Benar-benar sebuah pengalaman unik yang akan membuat anda menghargai keindahan salah satu fasilitas olahraga paling populer di dunia.
Pintu Masuk: Pintu no. 14
Buka: setiap hari dari pukul 10.00 hingga 17.00. Museum ditutup saat hari pertandingan.
Harga: hanya mengunjungi museum – dewasa 7 euro; anak-anak 5 euro. Kunjungan ke museum dan tur ke stadion – dewasa 12,50 euro; anak-anak 10 euro.
Kontak, info dan reservasi: Telp +39 02 4042432 - Fax +39 02 4042251-www.sansirotour.com

BAGAN ORGANISASI


BAGAN ORGANISASI

THE CLUB
NAMEAssociazione Calcio Milan s.p.a
YEAR OF FOUNDATION1899
ADDRESSVia Filippo Turati 3, 20121 Milano.
TELEPHONE+39 0262281
FAX+39 026598876
STADIUMSan Siro
MANAGERS
Honorary PresidentSilvio Berlusconi
Vice Executive President and C.E.O.Adriano Galliani
Vice PresidentPaolo Berlusconi
Member of the BoardBarbara Berlusconi
Member of the BoardPasquale Cannatelli
Member of the BoardLeandro Cantamessa
Member of the BoardAlfonso Cefaliello
Member of the BoardGiancarlo Foscale
Member of the BoardFrancesco Barbaro
Statutory AuditorFrancesco Vittadini
AuditorAchille Frattini
AuditorFrancesco Antonio Giampaolo
AuditorClaudio Diamante
AuditorGiancarlo Povoleri
Internal Auditor, PresidentGiovanni Puerari
Internal AuditorLeonardo Brivio
Internal AuditorGiacomo Cardani
Secretary of the Board of DirectorsRolando Vitrò
AuditorsReconta Ernst & Young
Sports ManagerAriedo Braida
Youth Department ManagerFilippo Galli
Technical SecretaryCristina Moschetta
Technical SecretaryVirna Bonfanti
Team ManagerVittorio Mentana
Communications ManagerGiuseppe Sapienza
C.F.O.Alfonso Cefaliello
ControllerFrancesco Barbaro
Organizational ManagerUmberto Gandini
Coordinator of Adm. Compliance and Reporting to Sports Authorities AreasMassimo Campioli
Human Resources ManagerRaffaella Di Tondo
Marketing DirectorLaura Masi
Sales ManagerMauro Tavola
Stadium ManagerDaniela Gozzi
Youth Sector ManagerAntonella Costa
Milanello Sports CentreAntore Peloso, Alfonso Sciacqua